a Love Letter

Hai kamu, pasti lagi tidur ya? Pulang jam berapa semalem? Pasti kebanyakan minum lagi deh, kebiasaan deh kamu tuh, kalau lagi kangen berat sama aku pasti pelariannya sama alcohol. Iya aku tau aku jauh dari kamu, tapi kan gak gitu juga kali hehehe.

Pasti sekarang kamu lagi manyun baca aku ngomel-ngomel hahahaha…duuuhh lucu banget mukamu kalau lagi ngambek, apalagi kalau abis bangun tidur kayak sekarang, kombinasi rambut awut-awutan sama bibir manyun yang nyaingin omas itu nggemeeeesssiinnn. Nah kan, jadi aku yang kangen sekarang.

Iya, I know, aku jarang banget bilang kangen sama kamu. Dan seperti setiap jawabanku atas setiap pertanyaan kamu “Kamu tuh gak sayang aku ya? kok gak pernah kangen sih?” – “Aku tuh selalu kangen sayang, saking kangennya sampe gak bisa ngomong”… eitss…sebel gak digituin tapi gak bisa nyubit kayak biasanya hahahahaha..sukurinnn!!!

Eniwei, seriusan, aku sekarang lagi kangen banget sama kamu. Lagi keinget macem-macem yang udah kita jalanin. Mulai dari pertama kali ketemu kamu di toko buku, norak banget ih kamu waktu itu, masa udah gede masih baca majalah BOBO hahahahaha. Tapi emang sih untuk seumur kamu waktu itu kamu tuh cute kayak si Bona…ups….

Trus masih inget gak setelah itu kita gak sengaja ketemu di Coffee House, hayo kamu masih inget gak namanya?, abis itu kita ngobrol ngalor ngidul, tentang kamu, tentang aku, tentang mimpimu, tentang mimpiku. Aku masih inget banget moment-moment itu, karena saat itulah kamu menjadi bagian dari masa depanku…tsaaahh…eits jangan protes dulu, jarang-jarang kan aku gombalin kamu…jangan merah gitu dong pipinya sayang :p

Tapi emang ya, namanya manusia, kalau punya rencana ada aja halangannya. Sampe sekarang aku masih merinding kalau inget tatapan mata Ayahmu pas pertama ngeliat aku, kayak Medussa, hampir aku jadi batu beneran hahahahaha.

Abis Ayah kamu berhasil aku taklukkin eh giliran orang tuaku yang bikin ulah. Inget gak kamu waktu itu marah gara-gara aku mau dijodoin sama anaknya tetangga? Ciyeeee yang katanya gak pernah cemburuuaaannn hahahaha

Gilak ya masa-masa itu, seakan-akan seluruh penjuru dunia against us. Gak mau banget kayaknya ngeliat kita berdua bahagia. Udah hampir nyerah tuh waktu itu (pengakuan hehehe), tapi aku selalu inget bisikan kamu di malam itu, malam abis aku berantem sama orang tuaku cuma gara-gara mereka gak suka sama kerjaan kamu.

Inget kan? kalo lupa (secara kamu pelupa akut) nih aku ingetin, kamu waktu itu bilang “Sayang, meski langit, tanah, air dan mentari ngelawan kita, aku akan selalu disampingmu, aku akan selalu menggenggam tanganmu, memeluk tubuhmu, sampai kita berdua masuk surga nanti, kalau surga itu memang ada”

Sejak saat itu aku gak pernah merasa sendiri, aku selalu merasa kuat, karena aku tahu kamu selalu ada untukku, kamu selalu berdiri di sampingku, segala macam rintangan pasti bisa kita atasin.

Udah ah, jadi mellow gini, gara-gara kangen nihhh.

Sayang, aku tau saat ini adalah saat terberat buat kita, jarak misahin kita sekejam-kejamnya. Be strong oke? Be happy, for me, for you, for us.

Btw, surga ternyata memang ada, can’t wait to hold your hand here.

Love you and miss you.

How I Met My Wife

Dia lahir hanya 1 hari lebih cepet dari gw. Dia punya senyum yang manis dan mata yang lebar.

Dia duduk persis di depan gw. Sering gw cela, gw becandain. Hal2 itu yg gw tau dalam menyatakan perasaan gw, maklum, baru pertama kali suka sama cewek. Seneng liat muka ngambeknya, mata melotot, manis.

Sayang, cuma 3 bulan dia berada di depan gw. Dia pindah ke luar kota, dan untuk pertama kalinya juga gw merasakan kekosongan.

Dan suatu hari surat itu datang, dia cerita ttg perasaannya yg suka sama gw, dan nyesel kenapa gak bilang pas masih bisa ketemu. Singkat cerita melalui surat itu dia nembak gw. Untuk pertama kalinya juga gw merasakan yang namanya cinta berbalas. It feels great.

Mulailah kami surat2an, mengungkapkan rindu melalui kata2. Bertahan 1 tahun sampai akhirnya semua berhenti. Namanya juga anak kelas 1 SMP, first love dengan keindahannya yang ringan, easy come, easy go.

Setahun berselang.

Dia berdiri di depanku, orang yang berbeda dalam sebuah upacara bendera. Tubuhnya mungil, lesung pipit dan berkulit putih.

Oh ini dia yang sering dibicarakan temen2 gw. Karena gak sempet ngobrol jauh gw tanya ke salah satu sahabat, luckily dia ternyata sepupu si dia.

Tapi, tiba2 sahabat gw itu ngasih telpon , nih telpon, tembak aja langsung, katanya. He? Yg bener aja, gw jawab. Si kampret pun berkata, chicken..pok pok pok *niruin suara ayam broiler.

Panas, gw telpon, gw tembak, dan gw ditolak. Ya iyalaaahhh….kampret. This is my first rejection and my first Friendzone experience hahahaha.

Gw ngejar dia 6 tahun lamanya. Selama itu gw pacaran, putus, ngejar lagi, pacaran, putus, ngejar lagi..gak dapet2. Dia juga pacaran beberapa kali, some of her boyfriend was a jerk, at least menurut gw gitu, subjektif mungkin hihihi.

Skrng doi dah punya anak 1, live happily, I hope for ever after.

—–

Setelah penolakan pertama itu, gw sangat terpuruk, gak bisa makan, gak bisa tidur, kurus kering, prestasi belajar menurun.

Nggak deng, woong perasaannya baru gitu doang, jd biasa aja hahaha.

Tapi…eh ada dia yang simpatik sama penolakan itu. Dia ini temennya si dia, tinggi, putih, pipinya kemerahan.

Nah, diperhatiin setelah ditolak itu rasanya kayak lagi haus dikasih sprite dingin pake gelas isi es batu.

Mulailah gw deket sama si pipi merah. Eh taunya ada temen gw cerita dia suka sama si pipi. Begitu denger ceritanya, I sense a competition. Hal pertama yg gw lakukan adalah nyenggol si kompetitor dengan ngomong “ah lu gak cocok ama dia” eh..dia nyenggol balik “ah biarin, pokoknya ntar mau gw tembak” *dasar kimcil, dikit2 nembak

Nah berasa terancam, gw berusaha nyalip di tikungan. Gw ceritain ke si pipi merah ttg temen gw itu seraya berkata “tapi dia gak cocok ah sama loe, mending sama gw”

And I won the race!! Hahahahahaha *Anak SMP dah jago nikung…

Tapiiii….cuma bertahan 2 atau 3 bulan gitu. Di sini gw belajar, bahwa nyalip itu gak baik, motivasinya gak bener. Dan rasa dr sebuah kemenangan itu cuma sekejap, seperti halnya piala yg dulunya dijunjung, sekarang berdebu di pojokan lemari.

================================================================

Updated 07 June 2014

Celana seragam pendek berwarna biru kemudian berganti menjadi abu-abu. Kedewasaan meningkat dari abjad P menjadi U, ilmu dituntut dari gedung yang berbeda, tetapi hati terjerat di lorong gedung yang lama….tsaaaahhhhh….

Gue kenal cewek ini dari temen gue yang punya pacar, dan cewek ini temennya pacarnya temen gue. Bingung? Lo berarti kurang pinter, mesti lebih sering baca wikipedia.

Singkat cerita, suatu hari temen gue ngomong begini “Sob, (jaman itu sob adalah bahasa gaul, seangkatan dengan bo’il, bokin, sepokat, alien workshop, dkk) lu mau gak sama temennya cewek gue? biar kita bisa double date”

Pertama kali denger kalimat itu, hal pertama yang terlintas di pikiran gue adalah dia mulai berasa keganggu dengan adanya gue yang seakan menjadi polisi tidur di trek balap. Ya lagian, pdkt ngajak gue, makan ngajak gue, main ngajak gue, ya jangan salahin gue atas kenyamanan hubungan tiga lajur saat itu hahaha. Tapi gue buang jauh-jauh prasangka penuh bukti otentik itu, gue berpikir suudzon bahwa temen gue emang niat, atau terenyuh melihat kejombloan gue saat itu.

Oke, gue bilang, kenalin deh. Temen gue pun ngasih nomer telpon si cewek, sekalian sama telponnya. Dipikir-pikir niat banget dia, segitu ganggunya kah gue? Kampret juga. Oke lanjut, akhirnya gue telpon-telponan. Sebenernya gue udah tau ni cewek, secara adik kelas, tapi ya cuma tau nama, soal hobbynya apa, minatnya apa, bakatnya apa, pandangan politiknya apa, gaya tidurnya gimana gue blank sama sekali. Setelah beberapa kali telpon, ternyata ni anak lumayan asik. Berhasil gue bikin ketawa, dan berhasil bikin gue ketawa. Standarisasi asik yang masih simple banget, ketawa. Gak kayak sekarang yang gak cukup dengan ketawa, pffttt semakin bertambah umur emang semakin nambah persyaratan ya.

Fast forwarded, akhirnya tiba di hari dimana gue merencanakan untuk menyatakan cinta..awww….awww…

Diawali dgn telpn di hari sebelumnya “hai, besok gue tunggu ya di lapangan basket habis pulang sekolah, ada yang mau gue omongin” Kalimat standard yang bikin hati berdegup gak sesuai standard. “oke” katanya singkat, demi memperpendek cerita ini.

Kembali ke pinggir lapangan basket, siang itu tampak dia duduk dengan rok birunya. keadaan tampak lengang, yang punya rencana nembak pada hari itu sepertinya cuma gue. Setelah berbasa-basi sejenak dengan pertanyaan-pertanyaan;

“Gimana sekolahnya”

“Belajar apa aja tadi?”

“Ulangan PSPBnya bisa?”

Sampailah dengan tujuan acara,

“mmmmmhh, ada yang mau gue omongin”

“apa?”

“hahahahahahahahahaha”

Iya loe gak salah baca, gue gak typo, gue emang ketawa, entah kenapa.

“loh kok malah ketawa?” dia nanya dengan muka heran.

“Gpp, oke-oke serius” Gue berusaha mengendalikan diri dari arwah gentayangan yang dengan semena-mena bikin gue ngakak.

“jadi gini, mau gak kamu? hahahahahaha”

Gue dengan sukses kembali ketawa, lebih kenceng dari yang pertama. Ni lapangan ada hantu pelawak kali ya? Sumpah sampai sekarang gue gak ngerti kenapa gue mesti ketawa.

Dia cuma diem ngeliatin gue, alisnya keangkat dua-duanya. Mungkin dia mau angkat alis sebelah tapi gak bisa hahahaha. kampret ah nulis ini bikin gue ngakak hahahaha. Duh jangan-jangan si hantu masih ngikitin gue sampai sekarang? jenggg!!! Jenggg!!!! *tulisan mulai absurd

Setelah berusaha keras untuk serius, tanpa memerdulikan wajahnya yang mulai gak enak, dan dengan perasaan nothing to loose, ya iyalah udah kayak begitu sih hampir pasti ditolak, akhirnya gue berhasil menyelesaikan tugas gue saat itu.

“Mau gak kamu jadi pacarku?”, pffftt *ketawa ketahan*.

Dan bagaikan goal di penghujung injury time babak kedua, dia menjawab

“Mau”

Dan gue melongo…..Seriously? dalam hati gue, ah gak usah dipikirinlah, ini yang namanya rejeki hahahahahaha.

Mulailah gue pacaran sama cewek ini, telponan, jalan beberapa kali, double date yang sesuai dengan rencana temen gue beberapa kali, rangkul pundaknya beberapa kali (waktu itu cuma berani sejauh itu, itupun pas pertama kali lutut gue lemes banget).

Masa-masa itu berlangsung selama….2 bulan kalau gak salah. Guenya masih pengen main sama temen-temen gue, dianya ngerasa gak pernah diajak main. Ya iyalah kan dia bukan temen gue, tapi pacar gue. <— Logika anak muda yang lagi ngaco-ngaconya.

Akhirnya karena perbedaan cara pandang terhadap “main” bubarlah gue sama dia.

Pelajaran yang bisa gue ambil dari cerita ini adalah, ketawa aja emang gak cukup apalagi ketawa pas nembak. Cukup sih buat diterima, tapi gak cukup buat mempertahankan suatu hubungan, karena tawa pun akan tiba pada titik jenuhnya. Saat itulah kita mencari hal lain selain tawa yang bisa mengikat hubungan, seperti mimpi, tujuan, yang saat itu belum kami miliki.

================================================================

 

Cucu Lebah no. 8

Ni cerita terjadinya di jaman dulu kala. Jaman dimana semua mahluk bisa bicara seperti manusia, seperti yang suka kita baca di dongeng2. Tapi ini bukang dongeng, ini cerita.

Pada saat itu, tersebutlah sekumpulan keluarga lebah. Mereka terdiri dari buyut lebah, kakek lebah, nenek lebah, ayah lebah, ibu lebah, lebah, anak lebah, cucu lebah, dan cicit lebah. Banyak sekali jumlah mereka, sampai2 kita gak bisa membedakan mana yg buyut mana cicit, wong mirip2 semua.

Tapi, ada 1 lebah yg berbeda dari yg lain, dia kurus, kepakan sayapnya lemah, dan dia selalu berada di deretan paling belakang bila keluarga lebah tersebut sedang terbang beriringan mencari madu. Ya, dialah si cucu lebah yang ke 8.

Pada awalnya, si cucu lebah sama seperti anggota keluarganya yang lain, penuh semangat, mencari madu di pagi hari, menyapa bunga2 yang baru terbangun, dan kembali ke sarang dengan senyum puas.

Akan tetapi, lama kelamaan si cucu lebah merasa ada yg kurang dengan hidupnya, bila ia lebah sunda dia akan berkata “askur euy” (asa kurang euy)
Dia mulai bosan dengan manisnya madu yg begitu2 saja, rasa yg dulu begitu ia puja sudah menjadi hambar, plain, seperti halnya hubungan asmara yang sudah bertahun2 berjalan tanpa variasi (iki opo toh?)

Mulailah ia mencari manis yg lain, manis yang tidak hambar seperti sekarang. Setiap pagi saat ia mencapai ladang bunga itu, ia akan terbang perlahan, matanya tajam mencari2 bunga yg paling indah diantara bunga yg lain. Dia berpikir, madu terbaik pasti berasal dari bunga terbaik pula.

Hari demi hari terlewati, bulan demi bulan terlampaui, tak juga ia mendapatkan bunga terbaik. Entah sudah berapa ladang bunga yg ia datangi, dia tidak tahu, karena lebah memang tidak bisa berhitung, akan sangat aneh bila mereka bisa, so weird.

Setahun sudah, kuruslah ia sekarang, sayapnya melemah, semua itu karena ia tidak pernah lagi mencicipi madu. Setiap pagi saat dia ke ladang dan memicingkan mata, para bunga memanggil2nya.

“Ayo cucu lebah no. 8, ambillah maduku, isaplah, jangan engkau menjadi seperti ini” *oke adegan ini mirip dolly, saritem, dan sarkem. Tapi maksud gw bukan itu. Serius.

Tapi ia hanya mengganggukan ekornya, ya ekornya, krn lebah gak punya leher, gak mungkin dia menganggukkan kepalanya. Dia tetap pada keyakinan bahwa suatu hari dia akan menemukan bunga yg lain daripada yg lain, bunga paling indah, paling cemerlang, paling manis, yang terbaik.

Sampailah pada pagi hari itu, keluarga lebah memutuskan untuk pergi ke sebuah ladang baru, letaknya agak jauh, kita sebut saja ladang coret. Walau jauh tetapi ladang ini terletak di antara dua bukit hijau, dimana di sela2 bukit tersebut terhampar sungai nan panjang berair jernih. Sangat indah.

Ketika sang cucu lebah sampai di ladang itu, terlambat seperti biasa, matanya membelalak kagum. Wow!! Ujarnya dalam hati, indah sekali, feelingku so good nih, kurasa disinilah aku akan menemukan apa yg kucari.

Dengan semangat ia hilir mudik, diantara bunga2 yang tersenyum, diantara anggota keluarganya yg sedang sibuk menghisap madu. Ia memicingkan matanya ke kiri dan ke kanan, terbang ke atas dan ke bawah, tapi ternyata nihil. Semua bunga ternyata sama saja, tidak ada yg special, tidak ada yg pake telor, just flower.

Putus asa ia mulai terbang keluar dari ladang tersebut, sampai suatu pemandangan membuatnya berhenti. Di pojok ladang itu, ada sebuah pohon yang besar sekali, di bawahnya ada sekuntum bunga yg sedang tertunduk.

Baru sekali ini si cucu lebah no. 8 melihat bunga yang tidak bersemangat, diliputi rasa penasaran ia menghampiri si bunga tunduk (kita sebut saja namanya ini, kalau ada usul boleh japri aja yes)

“Hai kamu” sapa cucu lebah
“Apa yg kamu lakukan di sini? Kenapa kamu tertunduk di sini? Gak gabung sama yg laen?”

Si bunga tunduk hanya tertunduk, dia ingin duduk tapi tak pakai handuk.

“Hai, coba ceritakan, kenapa kamu seperti ini? Baru sekali ini saya melihat bunga selesu kamu, kepo gw nih, cerita dong”

Tidak pernah ada yg mendesak seperti itu sebelumnya kepada si bunga tunduk, dan ia pun menolehkan wajahnya ke arah si cucu bunga. Di hadapannya tampaklah sesosok lebah, yang sangat2 kurus, sayapnya sobek dimana2, dan mata yg penuh oleh rasa penasaran.

“Oke beklaahhh” sambil menghela napas si bunga tunduk akhirnya berkata

Mulailah ia bercerita, bahwa dulu ia adalah bunga yg sama seperti yg lain, ceria pada pagi hari menunggu lebah2 datang, sampai suatu ketika dia merasa bosan dgn lebah yg begitu2 saja, dan ia ingin didatangi lebah terhebat, dan ia pun mulai menolak lebah2 yg lain. Blablabla sampailah ia pada kondisi skrng, sudah lama tak ada lebah yg menghampirinya, sudah lama tidak ada yg menghisap madu dari dirinya. Ia menjadi lesu, tidak menarik lagi. *sebenernya cerita si lebah bisa jg dibikin sependek ini ya.

“Wah, kisah hidupmu mirip dengan diriku. Aku mencari bunga yg terbaik tapi tak kunjung kudapatkan” ujar cucu lebah no. 8.

“Ya, tragis ya, selama ini aku mencari lebah terhebat, tapi sekarang aku merindukan masa2 dulu. Apa boleh buat, skrng semua sudah terlambat, tak ada lagi lebah yang tertarik pada diriku” sahut bunga tunduk sambil tersenyum lemah dan pandangan nanar.

Lebah pun ikutan nanar (bayangin lebah matanya nanar)

“Iya, akupun begitu, gosip tentang diriku yg suka milih2 dah sampai kemana2, skrng gak ada lagi bunga yg mau diambil madunya oleh diriku. Mereka menamakan diriku si lebah somseu”

Lama mereka bernanar2an sebelahan. Sampai si cucu lebah berteriak

“Hei!!! Kenapa kamu tidak memberikan madumu ke diriku saja untuk dihisap? Yah, mungkin untuk terakhir kalinya”

“Wah bener juga kamu bah” jawab si bunga *not bah in bataknese, but bah for lebah.

Merekapun tersenyum, salaman (entah gimana ini caranya, namanya juga cerita) dan si bunga tunduk pun mulai memekarkan helai2 bunganya, perlahan sang lebah mulai menghisap madu yg tersisa dr si bunga tunduk.

Perasaan itu, perasaan yg mereka tunggu selama bertahun lamanya muncul, inilah yg mereka cari selama ini, perasaan bahagia, bahagia yg tidak luar biasa, tapi pada porsi yang tepat. Bukan bahagia yg terbaik, tapi bahagia yg sepantasnya.

Mereka pun tersadar, pencarian akan yg terbaik dan terhebat adalah pencarian semu. Itu semua karena mereka tidak mensyukuri apa yg mereka dapatkan, si cucu lebah tidak bisa berbahagia dengan manisnya madu yg sehari2 didapat, si bunga tunduk tak puas dengan lebah yg biasa2 saja. Mereka pun mengerti, kebahagiaan ditentukan oleh sikap mereka terhadap apa yg dimiliki saat ini. Karena yg mereka miliki saat inilah yg terbaik dan terhebat, dan hanya butuh kesadaran untuk dapat menikmatinya.

Setelah pagi itu, si cucu lebah no. 8 mulai kembali bersemangat menjalani hari2nya, ia tidak pernah lagi memilih2 bunga. Si lebah tunduk pun begitu, ia kembali tersenyum, dan senyumannya itu membuat para lebah berdatangan kembali.

The End

Gratia dan Klara part 1

Suara nafas memburu, langkah2 kecil nan cepat, dan gemerisik ilalang membelah pagi.

Wajah gadis cilik itu memerah, ditetesi bulir2 keringat, tampak kecemasan menghiasi parasnya yang manis.

Dari kejauhan sayup2 terdengar suara besi yg dipukul bertalu2. Jantung gadis cilik itu pun berdetak semakin cepat, mengalahkan gerak kaki mungilnya yang sedang berlari.

Pada penghujung nafasnya, sampailah ia di sebuah pelataran.

Sepi, pintu2 di hadapannya tertutup rapat. Berjalan gontai, ia menghampiri pintu ke dua dari kanan. Seraya mengetuk perlahan ia berkata.

“Permisi”

“Silahkan masuk” ujar suara dari dalam ruangan.

Dengan kepala tertunduk, ia memasuki ruangan, terdengar suara lirih dari mulutnya yang mungil

“Maafkan saya Bu Guru”

“Kenapa kamu terlambat Klara?”

Suara lembut Ibu Guru seketika menyejukkan hati Klara, ingatannya kembali ke hari kemarin.

Sore itu Klara baru saja kembali dari bekerja di ladang, ufuk senja menyinari rumah panggungnya dengan penuh kehangatan.

Kelelahan, ia pun langsung menuju kamarnya dan berbaring.

Kamar itu berukuran kecil, hanya ada sebuah kasur kapuk dan meja kecil tempat ia belajar sepulang bekerja di ladang. Di atas meja itu ada sebuah lampu petromak, yg setiap malam menemaninya dalam kegelapan.

Tapi hari itu, Klara melihat sesuatu yang lain di atas meja, sebuah amplop, apakah itu yang ia tunggu2 selama ini?

Lelahnya terlupakan, ia segera bangkit dan meraih amplop putih itu. Memicingkan mata, Klara membaca alamat pengirim yg tertera di belakang. Ia pun melonjak kegirangan, matanya berbinar2. Ini dia, surat dari sang kakak, surat yang selalu ia nantikan.

Ya, setahun terakhir ini Klara memiliki seorang kakak. Klara belum pernah bertemu dengannya, mereka hanya bertemu melalui tulisan2 dalam lembaran kertas putih. Pertemuan2 itu membuat Klara bahagia, cerita2 sang kakak selalu dapat membuat Klara tersenyum, terkadang mengernyitkan dahi karena hal2 baru yang klara tidak mengerti.

Seperti pertemuan kali ini, kakak menceritakan tentang pekerjaannya, membangun rumah yang sangat tinggi. Klara pun terheran2, seperti apakah bentuknya? Rumah panggungnya saja suka bergoyang2, bagaimana kalau ditumpuk2? Apa nggak semakin bergoyang?

Klara memejamkan mata, berusaha membayangkan seperti apa bentuk rumah itu. Tapi sekeras apapun ia berkhayal, tetap ia tidak bisa membayangkan seperti apa wujudnya.

“Ah, aku akan tanyakan ke kakak tentang bentuk sebenarnya dari rumah aneh yang kakak bikin”

Klara berkata dalam hati.

Klara pun menyalakan petromak, mengambil selembar kertas putih dan mulai menulis di atasnya.

“Kakak, aku sangat senang sekali menerima surat kakak. Kak, aku bingung deh….”

Sampai larut malam Klara merangkai kata2 dalam surat itu, hingga akhirnya ia pun tertidur di atas meja. Api petromak yg mulai padam, mengantarkan Klara pada mimpinya, mimpi tentang rumah yang aneh dan lucu bentuknya. Dalam tidur, Klara pun tersenyum.

“Klara, klara, kenapa kamu malah senyum2 sendiri?”

Suara Bu Guru membangunkan Klara dari lamunannnya

“Maaf Bu Guru, saya terlambat bangun”

Gelak tawa teman2nya pun membahana.

“Ya sudah, jangan diulangi lagi ya, ayok cepat ke tempat dudukmu, kita akan memulai pelajaran”

“Terima kasih Bu”

Tersipu2, Klara pun menuju tempat duduknya.

“Kak, suratnya akan aku kirim hari ini, sambil menunggu surat balasan kakak, aku mau membayangkan rumah lucu itu setiap hari”

Klara tertawa kecil.

“Kak, aku ingin ketemu kakak”

Matahari, Bulan, dan Bintang

Ini cerita ttg matahari, bulan, dan bintang.

Pada awalnya, ada 2 matahari di langit sana. Mereka bergantian menjaga angkasa raya.
Langit gak pernah gelap, manusia gak pernah tidur.

Matahari pertama sangat bangga dengan cahayanya, kadang dia memamerkan cahayanya secara berlebih.
Matahari kedua lebih lembut hatinya, kadang dia kasihan melihat manusia yang tampak kelelahan.

Dia mengutarakan isi hatinya kepada matahari pertama.
“Apa peduliku?” Ujar matahari pertama” aku punya kekuatan, yg penting aku bisa mengeluarkan kekuatanku, apa peduliku sama manusia2 itu?”

Mendengar itu matahari kedua sedih hatinya.
Dia menangis, dan terus menangis.

Karena setiap hari dia menangis, cahayanya pun meredup. Langit mulai menjadi gelap setiap dia mendapat giliran menjaga angkasa.

Lama2, manusia menyadari keanehan itu. Dan mereka untuk pertama kalinya mendongak ke langit
“Wah indahnya, apakah itu bentuk matahari sebenarnya? Dan apa itu kelap kelip di sampingnya? Sangat indah”

Ternyata, berkurangnya cahaya matahari kedua malah membuat ia dikagumi. Ditambah butir2 tangisnya yang ternyata ikut bercahaya menghiasi langit. Menjadikan manusia tersenyum, dan memejamkan mata untuk pertama kalinya.

Mulai saat itu, manusia menamai sang matahari kedua dan butiran tangisnya sebagai bulan dan bintang.

Gratia dan Klara. Final Part

“Selamat pagi anak2”

“Selamat pagi Bu Guru!!!”

Hari itu hari selasa, jam pelajaran pertama, pelajaran yang selalu ditunggu2 oleh anak2 yang sudah duduk rapih di tempat duduknya masing2.

“Bagaimana? PRnya sudah dikerjakan?” Tanya Bu Guru.

“Sudah Bu Guru!!!!” Sahut anak2

“Bagus sekali, siapa yang mau menceritakan tentang PRnya?”

Seorang anak mengacungkan tangannya.

“Oke Khrisna, silahkan”

“Kalau aku sudah besar nanti aku ingin menjadi Nelayan, aku akan tangkap ikan sebanyak2nya, lalu akan aku bagikan ke semua orang”

“Wah cita2 mu mulia sekali, ada yg lain lagi? Oke Maria silahkan”

“Aku ingin menjadi suster, supaya bisa merawat Ibuku yang sedang sakit”

“Ibumu pasti senang sekali Maria, kamu anak yang baik, ada yg lain? Satu lagi, Joel? Silahkan Joel ceritakan cita2mu”

“Aku mau jadi Insinyur Bu Guru, aku ingin membangun jalan2, jembatan2, supaya kita bisa pergi ke kota lebih cepat, tidak pakai sampan lagi”

“Wah Joel, hebat sekali kamu”

“Nah anak2, semua sudah membuat cerita tentang cita2nya kan? Sekarang simpan tulisan kalian itu, lipat yang rapih, dan setiap pagi kalian buka lipatan itu, baca cita2 kalian, dan seperti seseorang pernah berkata kepada Ibu, percayalah bahwa suatu hari semua itu akan terwujud.”

Suara ketukan di pintu menghentikan kata2 Bu Guru, meninggalkan tatap kagum dari anak2 di hadapannya.

Bu Guru menoleh dan berkata

“Silahkan masuk”

Pak Indra memasuki kelas, berkata kepada Bu Guru

“Bu Klara, ada tamu untuk Ibu”