Bulan dan Mentari

Tau gak? Dulu itu, duluuuuu banget, Bulan dan Matahari tetanggaan sebelahan. Manusia di Bumi selalu bisa ngeliat mereka berbarengan di angkasa. Dengan kompaknya mereka bergantian nerangin Bumi. Kalau siang giliran si Matahari, cahayanya gak sementereng sekarang karena dia pengen si Bulan masih bisa dinikmati oleh semua mahluk hidup. Kalau malem gantian giliran si Bulan, dengan si Matahari setia di sampingnya ngasih bantuan cahaya soalnya si Bulan emang kurang berbakat dalam urusan sinat menyinari ini. 

Kekompakkan mereka ini berlangsung ribuan tahun lamanya. Meski mereka berdua sangat berbeda satu sama lain, yang satu berukuran raksasa dengan cahaya yang menyilaukan yang satu kecil bopeng-bopeng tapi mereka gak peduli. Yang mereka tau cuma mereka diciptain sama yang punya semesta buat ngasih sinar kehidupan buat mahluk lainnya. 

Sampai suatu hari, emang ni mahluk suka bikin onar, ada manusia yang nyeletuk “Ih gue mah gak suka sama si Bulan, apaan tuh die gak punya apa-apa, sinar aja dibantuin sama si Matahari. Nebeng tenar doang bisanya”. Nah, celetukan ini kedengeran sama seorang Satpam yang kebagian shift malem mulu, dia ngebales celetukan itu sambil emosi “Woi! Enak aja lu kalo ngomong! Kalo kagak ada si Bulan gue kagak bisa kerja, gelap cong. Lagian kalo cuma ada si Matahari elu kapan molornya?”. Mereka kemudian cek-cok, adu mulut, gak sampai disitu pertengkaran mereka lanjutin di Twitter, Facebook, Path, dll. Masing-masing akhirnya punya pendukung yang saling ngece, ngerasa pendapatnya paling bener, sampai singkat cerita terjadilah perang Dunia antara pendukung si Matahari VS si Bulan. 

Ngeliat hal itu si Bulan ama si Matahari cuma bisa menatap nanar, kalau Bulan bisa ngomong mungkin dia udah tereak “Woiii!!! Ngapain sih lu pada berantem?!! Gue dan si Matahari kan yang nyiptain sama, dengan tugas masing-masing yang saling ngelengkapin. Gue bedua aja kagak ribut kenape lue pada malah bunuh-bunuhan?”. Tapi sayang mereka gak bisa bicara, walhasil cuma bisa pandang-pandangan dengan sedih. Mereka merasa buat apa mereka ada kalau hanya bikin Manusia menyakiti manusia lainnya.

Perang pun seakan tak akan pernah berhenti. Sudah tidak ada lagi senyum di antara si Matahari dan si Bulan, tanpa disadari mereka semakin menjauh, semakin jarang mereka muncul berbarengan. Hal ini kemudian disadari oleh beberapa manusia yang lagi asik tembak-tembakan. “Eh guys!!!” Ujar mereka, “Lo pada nyadar gak?! Entu si Matahari ama si Bulan kagak pernah barengan lagi. Mukenya kalo gue perhatiin pada sedih gitu. Apa gara-gara kelakuan kita ya?”. “Eh ner uga” ujar yang lainnya menimpali, “waduh ngapain kita sibuk-sibuk berantem buat belain salah satu dari mereka kalau cuma bikin mereka sedih geto. Udah woi jangan perang lagi lah, damai aja damai, lebih asik liat mereka bedua barengan soalnya”

Tapi semua sudah terlambat, luka sudah terlalu dalam tertanam di hati keduanya. Tak pernah lagi mereka muncul bersamaan, kalaupun iya di suatu ujung senja mereka berpapasan hanyalah senyum getir yang menjadi sisa jejak persahabatan mereka yang lalu.

-Noh, mau lo kejadian kayak gini terulang lagi? Damai aja damai sebelum terlambat cui.-

Advertisements