a Love Letter

Hai kamu, pasti lagi tidur ya? Pulang jam berapa semalem? Pasti kebanyakan minum lagi deh, kebiasaan deh kamu tuh, kalau lagi kangen berat sama aku pasti pelariannya sama alcohol. Iya aku tau aku jauh dari kamu, tapi kan gak gitu juga kali hehehe.

Pasti sekarang kamu lagi manyun baca aku ngomel-ngomel hahahaha…duuuhh lucu banget mukamu kalau lagi ngambek, apalagi kalau abis bangun tidur kayak sekarang, kombinasi rambut awut-awutan sama bibir manyun yang nyaingin omas itu nggemeeeesssiinnn. Nah kan, jadi aku yang kangen sekarang.

Iya, I know, aku jarang banget bilang kangen sama kamu. Dan seperti setiap jawabanku atas setiap pertanyaan kamu “Kamu tuh gak sayang aku ya? kok gak pernah kangen sih?” – “Aku tuh selalu kangen sayang, saking kangennya sampe gak bisa ngomong”… eitss…sebel gak digituin tapi gak bisa nyubit kayak biasanya hahahahaha..sukurinnn!!!

Eniwei, seriusan, aku sekarang lagi kangen banget sama kamu. Lagi keinget macem-macem yang udah kita jalanin. Mulai dari pertama kali ketemu kamu di toko buku, norak banget ih kamu waktu itu, masa udah gede masih baca majalah BOBO hahahahaha. Tapi emang sih untuk seumur kamu waktu itu kamu tuh cute kayak si Bona…ups….

Trus masih inget gak setelah itu kita gak sengaja ketemu di Coffee House, hayo kamu masih inget gak namanya?, abis itu kita ngobrol ngalor ngidul, tentang kamu, tentang aku, tentang mimpimu, tentang mimpiku. Aku masih inget banget moment-moment itu, karena saat itulah kamu menjadi bagian dari masa depanku…tsaaahh…eits jangan protes dulu, jarang-jarang kan aku gombalin kamu…jangan merah gitu dong pipinya sayang :p

Tapi emang ya, namanya manusia, kalau punya rencana ada aja halangannya. Sampe sekarang aku masih merinding kalau inget tatapan mata Ayahmu pas pertama ngeliat aku, kayak Medussa, hampir aku jadi batu beneran hahahahaha.

Abis Ayah kamu berhasil aku taklukkin eh giliran orang tuaku yang bikin ulah. Inget gak kamu waktu itu marah gara-gara aku mau dijodoin sama anaknya tetangga? Ciyeeee yang katanya gak pernah cemburuuaaannn hahahaha

Gilak ya masa-masa itu, seakan-akan seluruh penjuru dunia against us. Gak mau banget kayaknya ngeliat kita berdua bahagia. Udah hampir nyerah tuh waktu itu (pengakuan hehehe), tapi aku selalu inget bisikan kamu di malam itu, malam abis aku berantem sama orang tuaku cuma gara-gara mereka gak suka sama kerjaan kamu.

Inget kan? kalo lupa (secara kamu pelupa akut) nih aku ingetin, kamu waktu itu bilang “Sayang, meski langit, tanah, air dan mentari ngelawan kita, aku akan selalu disampingmu, aku akan selalu menggenggam tanganmu, memeluk tubuhmu, sampai kita berdua masuk surga nanti, kalau surga itu memang ada”

Sejak saat itu aku gak pernah merasa sendiri, aku selalu merasa kuat, karena aku tahu kamu selalu ada untukku, kamu selalu berdiri di sampingku, segala macam rintangan pasti bisa kita atasin.

Udah ah, jadi mellow gini, gara-gara kangen nihhh.

Sayang, aku tau saat ini adalah saat terberat buat kita, jarak misahin kita sekejam-kejamnya. Be strong oke? Be happy, for me, for you, for us.

Btw, surga ternyata memang ada, can’t wait to hold your hand here.

Love you and miss you.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s