How I Met My Wife

Dia lahir hanya 1 hari lebih cepet dari gw. Dia punya senyum yang manis dan mata yang lebar.

Dia duduk persis di depan gw. Sering gw cela, gw becandain. Hal2 itu yg gw tau dalam menyatakan perasaan gw, maklum, baru pertama kali suka sama cewek. Seneng liat muka ngambeknya, mata melotot, manis.

Sayang, cuma 3 bulan dia berada di depan gw. Dia pindah ke luar kota, dan untuk pertama kalinya juga gw merasakan kekosongan.

Dan suatu hari surat itu datang, dia cerita ttg perasaannya yg suka sama gw, dan nyesel kenapa gak bilang pas masih bisa ketemu. Singkat cerita melalui surat itu dia nembak gw. Untuk pertama kalinya juga gw merasakan yang namanya cinta berbalas. It feels great.

Mulailah kami surat2an, mengungkapkan rindu melalui kata2. Bertahan 1 tahun sampai akhirnya semua berhenti. Namanya juga anak kelas 1 SMP, first love dengan keindahannya yang ringan, easy come, easy go.

Setahun berselang.

Dia berdiri di depanku, orang yang berbeda dalam sebuah upacara bendera. Tubuhnya mungil, lesung pipit dan berkulit putih.

Oh ini dia yang sering dibicarakan temen2 gw. Karena gak sempet ngobrol jauh gw tanya ke salah satu sahabat, luckily dia ternyata sepupu si dia.

Tapi, tiba2 sahabat gw itu ngasih telpon , nih telpon, tembak aja langsung, katanya. He? Yg bener aja, gw jawab. Si kampret pun berkata, chicken..pok pok pok *niruin suara ayam broiler.

Panas, gw telpon, gw tembak, dan gw ditolak. Ya iyalaaahhh….kampret. This is my first rejection and my first Friendzone experience hahahaha.

Gw ngejar dia 6 tahun lamanya. Selama itu gw pacaran, putus, ngejar lagi, pacaran, putus, ngejar lagi..gak dapet2. Dia juga pacaran beberapa kali, some of her boyfriend was a jerk, at least menurut gw gitu, subjektif mungkin hihihi.

Skrng doi dah punya anak 1, live happily, I hope for ever after.

—–

Setelah penolakan pertama itu, gw sangat terpuruk, gak bisa makan, gak bisa tidur, kurus kering, prestasi belajar menurun.

Nggak deng, woong perasaannya baru gitu doang, jd biasa aja hahaha.

Tapi…eh ada dia yang simpatik sama penolakan itu. Dia ini temennya si dia, tinggi, putih, pipinya kemerahan.

Nah, diperhatiin setelah ditolak itu rasanya kayak lagi haus dikasih sprite dingin pake gelas isi es batu.

Mulailah gw deket sama si pipi merah. Eh taunya ada temen gw cerita dia suka sama si pipi. Begitu denger ceritanya, I sense a competition. Hal pertama yg gw lakukan adalah nyenggol si kompetitor dengan ngomong “ah lu gak cocok ama dia” eh..dia nyenggol balik “ah biarin, pokoknya ntar mau gw tembak” *dasar kimcil, dikit2 nembak

Nah berasa terancam, gw berusaha nyalip di tikungan. Gw ceritain ke si pipi merah ttg temen gw itu seraya berkata “tapi dia gak cocok ah sama loe, mending sama gw”

And I won the race!! Hahahahahaha *Anak SMP dah jago nikung…

Tapiiii….cuma bertahan 2 atau 3 bulan gitu. Di sini gw belajar, bahwa nyalip itu gak baik, motivasinya gak bener. Dan rasa dr sebuah kemenangan itu cuma sekejap, seperti halnya piala yg dulunya dijunjung, sekarang berdebu di pojokan lemari.

================================================================

Updated 07 June 2014

Celana seragam pendek berwarna biru kemudian berganti menjadi abu-abu. Kedewasaan meningkat dari abjad P menjadi U, ilmu dituntut dari gedung yang berbeda, tetapi hati terjerat di lorong gedung yang lama….tsaaaahhhhh….

Gue kenal cewek ini dari temen gue yang punya pacar, dan cewek ini temennya pacarnya temen gue. Bingung? Lo berarti kurang pinter, mesti lebih sering baca wikipedia.

Singkat cerita, suatu hari temen gue ngomong begini “Sob, (jaman itu sob adalah bahasa gaul, seangkatan dengan bo’il, bokin, sepokat, alien workshop, dkk) lu mau gak sama temennya cewek gue? biar kita bisa double date”

Pertama kali denger kalimat itu, hal pertama yang terlintas di pikiran gue adalah dia mulai berasa keganggu dengan adanya gue yang seakan menjadi polisi tidur di trek balap. Ya lagian, pdkt ngajak gue, makan ngajak gue, main ngajak gue, ya jangan salahin gue atas kenyamanan hubungan tiga lajur saat itu hahaha. Tapi gue buang jauh-jauh prasangka penuh bukti otentik itu, gue berpikir suudzon bahwa temen gue emang niat, atau terenyuh melihat kejombloan gue saat itu.

Oke, gue bilang, kenalin deh. Temen gue pun ngasih nomer telpon si cewek, sekalian sama telponnya. Dipikir-pikir niat banget dia, segitu ganggunya kah gue? Kampret juga. Oke lanjut, akhirnya gue telpon-telponan. Sebenernya gue udah tau ni cewek, secara adik kelas, tapi ya cuma tau nama, soal hobbynya apa, minatnya apa, bakatnya apa, pandangan politiknya apa, gaya tidurnya gimana gue blank sama sekali. Setelah beberapa kali telpon, ternyata ni anak lumayan asik. Berhasil gue bikin ketawa, dan berhasil bikin gue ketawa. Standarisasi asik yang masih simple banget, ketawa. Gak kayak sekarang yang gak cukup dengan ketawa, pffttt semakin bertambah umur emang semakin nambah persyaratan ya.

Fast forwarded, akhirnya tiba di hari dimana gue merencanakan untuk menyatakan cinta..awww….awww…

Diawali dgn telpn di hari sebelumnya “hai, besok gue tunggu ya di lapangan basket habis pulang sekolah, ada yang mau gue omongin” Kalimat standard yang bikin hati berdegup gak sesuai standard. “oke” katanya singkat, demi memperpendek cerita ini.

Kembali ke pinggir lapangan basket, siang itu tampak dia duduk dengan rok birunya. keadaan tampak lengang, yang punya rencana nembak pada hari itu sepertinya cuma gue. Setelah berbasa-basi sejenak dengan pertanyaan-pertanyaan;

“Gimana sekolahnya”

“Belajar apa aja tadi?”

“Ulangan PSPBnya bisa?”

Sampailah dengan tujuan acara,

“mmmmmhh, ada yang mau gue omongin”

“apa?”

“hahahahahahahahahaha”

Iya loe gak salah baca, gue gak typo, gue emang ketawa, entah kenapa.

“loh kok malah ketawa?” dia nanya dengan muka heran.

“Gpp, oke-oke serius” Gue berusaha mengendalikan diri dari arwah gentayangan yang dengan semena-mena bikin gue ngakak.

“jadi gini, mau gak kamu? hahahahahaha”

Gue dengan sukses kembali ketawa, lebih kenceng dari yang pertama. Ni lapangan ada hantu pelawak kali ya? Sumpah sampai sekarang gue gak ngerti kenapa gue mesti ketawa.

Dia cuma diem ngeliatin gue, alisnya keangkat dua-duanya. Mungkin dia mau angkat alis sebelah tapi gak bisa hahahaha. kampret ah nulis ini bikin gue ngakak hahahaha. Duh jangan-jangan si hantu masih ngikitin gue sampai sekarang? jenggg!!! Jenggg!!!! *tulisan mulai absurd

Setelah berusaha keras untuk serius, tanpa memerdulikan wajahnya yang mulai gak enak, dan dengan perasaan nothing to loose, ya iyalah udah kayak begitu sih hampir pasti ditolak, akhirnya gue berhasil menyelesaikan tugas gue saat itu.

“Mau gak kamu jadi pacarku?”, pffftt *ketawa ketahan*.

Dan bagaikan goal di penghujung injury time babak kedua, dia menjawab

“Mau”

Dan gue melongo…..Seriously? dalam hati gue, ah gak usah dipikirinlah, ini yang namanya rejeki hahahahahaha.

Mulailah gue pacaran sama cewek ini, telponan, jalan beberapa kali, double date yang sesuai dengan rencana temen gue beberapa kali, rangkul pundaknya beberapa kali (waktu itu cuma berani sejauh itu, itupun pas pertama kali lutut gue lemes banget).

Masa-masa itu berlangsung selama….2 bulan kalau gak salah. Guenya masih pengen main sama temen-temen gue, dianya ngerasa gak pernah diajak main. Ya iyalah kan dia bukan temen gue, tapi pacar gue. <— Logika anak muda yang lagi ngaco-ngaconya.

Akhirnya karena perbedaan cara pandang terhadap “main” bubarlah gue sama dia.

Pelajaran yang bisa gue ambil dari cerita ini adalah, ketawa aja emang gak cukup apalagi ketawa pas nembak. Cukup sih buat diterima, tapi gak cukup buat mempertahankan suatu hubungan, karena tawa pun akan tiba pada titik jenuhnya. Saat itulah kita mencari hal lain selain tawa yang bisa mengikat hubungan, seperti mimpi, tujuan, yang saat itu belum kami miliki.

================================================================

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s